Seputar Fiqih

Seputar Tasawuf

Seputar Islam

HAKEKAT IKHLAS

Secara bahasa kata ikhlas berasal dari bahasa Arab: (خَلَصَ – خُلُوصاً - خِلاَصاً) yang artinya murni, tiada bercampur, bersih, jernih.[1] Ikhlas secara bahasa berbentuk mashdar, dan fi’ilnya adalah akhlasha. Fi’il tersebut berbentuk mazid. Adapun bentuk mujarrad-nya adalah khalasha. Makna khalasha adalah bening (shafa), segala noda hilang darinya. Jika dikatakan khalashal ma’a minal kadar (air bersih dari kotoran), artinya air itu bening.
Jika dikatakan dzahaban khalish (emas murni) artinya emas yang bersih tidak ada noda di dalamnya. Dalam hal ini, emas tidak dicampuri oleh partikel lain seperti perunggu dan lain sebagainya.[2] Ikhlas adalah menyaring sesuatu sampai tidak lagi tercampuri dengan yang lainnya. Kalimatul ikhlas adalah kalimat tauhid yaitu laa ilaaha illallah. Surah  ikhlas adalah surat qul huwallahu ahad, yaitu surat tauhid.
Dari penjelasan di atas, maka dapat diketahui bahwa makna ikhlas secara bahasa adalah suci (ash-shafa’), bersih (an-naqi), dan tauhid. Adapun ikhlas dalam syariat Islam adalah sucinya niat, bersihnya hati dari syirik dan riya serta hanya menginginkan ridha Allah semata dalam segala kepercayaan, perkataan dan perbuatan.[3] Berkaitan dengan ikhlas, imam Nawawi mengungkapkan bahwa:
الإِخْلاَصُ بِأَنْ طَهُرَتْ حَوَاسُهُ الظَّاهِرَةُ وَ الْبَاطِنَةُ مِنَ الأَخْلاَقِ الذَّمِيْمَةِ
Ikhlas yaitu membersihkan panca indranya dengan lahir dan batin dari budi pekerti yang tercela.[4]
Sementara ikhlas menurut al-Imam asy-Syahid, sebagaimana dikutip oleh Ramadhan, adalah sebuah sikap kejiwaan seorang muslim yang selalu berprinsip bahwa semua amal dan jihadnya karena Allah Swt. Hal itu ia lakukan demi meraih ridha dan kebaikan pahala-Nya, tanpa sedikitpun melihat pada prospek (keduniaan), derajat, pangkat, kedudukan, dan sebagainya.[5] Arberry dalam bukunya Sufism An Account Of The Mystics Of Islam, mengatakan ikhlas (sincerity) that is, seeking only God in every act of obedience to Him.[6] Ikhlas atau ketulusan hati yaitu, yang dalam setiap perbutannya ditujukan hanya semata-mata karena Tuhan.
Adapun beberapa pendapat guru tasawuf mengenai ikhlas, sebagaimana dikutip oleh imam al-Ghazali, antara lain sebagai berikut: As-Susi berkata, “Ikhlas adalah hilangnya pandangan keikhlasan. Karena, barangsiapa melihat keikhlasan di dalam ikhlasnya, maka ikhlasnya memerlukan keikhlasan.” Sahl ditanya, “Apakah yang paling sulit bagi diri?” Ia menjawab, “Ikhlas, karena ia tidak mempunyai bagian di dalamnya.” Ia pun pernah berkata, “Ikhlas adalah diam dan geraknya hamba hanyalah karena Allah Swt semata.” Al-Junaid mengatakan bahwa, “Ikhlas adalah membersihkan perbuatan dari kotoran.”[7]
Dalam perspektif sufistik, ikhlas di samping sebagai bagian dari maqam yang perlu dilalui oleh seorang sufi untuk mendekatkan diri kepada Allah Swt, juga merupakan syarat sahnya suatu ibadah. Jika amal perbuatan diibaratkan sebagai badan jasmani, maka ikhlas adalah roh atau jiwanya. Hal ini berbeda sekali dengan pandangan ulama fiqih yang menganggap bahwa ikhlas bukanlah syarat sahnya suatu ibadah.
Dari beberapa pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa ikhlas adalah mengerjakan suatu amal perbuatan semata-mata hanya untuk mendapatkan ridha dari Allah Swt, bukan untuk meraih pamrih duniawi, dengan tidak mengharapkan  pujian dari manusia dan senantiasa menjaga niatnya dengan benar. Sesungguhnya jika amal itu ikhlas namun tidak benar, maka tidak akan diterima sehingga amal itu  haruslah ikhlas dan benar.
Adapun ikhlas artinya amal itu dikerjakan karena Allah, dan benar jika amal itu dikerjakan berdasarkan aturan agama. Jadi, ikhlas adalah berbuat sesuatu dengan tidak ada pendorong apa-apa melainkan semata-mata untuk ber-taqarrub kepada Allah Swt, serta mengharapkan keridhaan-Nya saja. Keikhlasan yang demikian tidak akan tercipta melainkan dari orang yang betul-betul cinta kepada Allah Swt, dan tidak ada tempat sedikitpun dalam hatinya untuk mencintai keduniaan.



[1] Munawir & Al-Bisri, Kamus Al-Bisri, (Surabaya: Pustaka Progressif, 1999), hlm. 171.
[2] Abu Farits, Tazkiyatunnafs, terj. Habiburrahman  Saerozi, (Jakarta: Gema Insani, 2006), Cet. II, hlm. 15.
[3] Ibid, hlm. 16.
[4] Imam Nawawi as-Syafi’i al-Qadiri, Bahjatul Wasaail Bisyarhi Masaail, (Semarang: Maktabah Wamatbaah “Karya Thoha Putra”, tt.), hlm. 32.
[5] Ramadhan, Quantum Ikhlas, terj. Alek Mahya Shofa, (Solo: Abyan, 2009), hlm. 9.
[6] Arberry, Sufism An Account Of The Mystics Of Islam, (London: George Allen & Unwin Ltd, t.th), hlm. 77.
[7] Al-Ghazali, Mutiara Ihya Ulumuddin, (Bandung: Mizan, 2008), hlm. 412.

No comments

Post a Comment

Wajib Kunjung

Google+

Pengunjung

Twitter