Seputar Fiqih

Seputar Tasawuf

Seputar Islam

KARAKTER PENDIDIK MENURUT KH. HASYIM ASY’ARI


Hal  yang  paling  urgen  mengenai  karakter  pendidik  dan  peserta  didik,  K.H. Hasyim Asy’ari mengatakan bahwa dalam menuntut ilmu itu perlu diperhatikan dua hal: pertama, bagi peserta didik hendaknya  berniat murni untuk menuntut ilmu, jangan sekali-kali berniat untuk  hal duniawi dan jangan melecehkan atau menyepelekannya. Adapun mengenai niat ini sebagaimana disampaikan beliau dalam kitabnya sebagai berikut:

الثاني ان يحسن النية في طلب العلم بأن يقصد به وجه الله عز و جل و العمل به و إحياء الشريعة و تنوير قلبه و تحلية باطنه و التقرّب من الله تعالى و لا يقصد به الأغراض الدنيوية من تحصيل الرياسة و الجاه و المال و مباهة الأقران و تعظيم الناس له و نحوه[1]

Niat merupakan pondasi yang mendasari segala aktivitas belajar. Sehingga pada akhirnya kegiatan belajar memiliki makna dan mempunyai nilai mulia yang mampu mengantarkan peserta didik pada derajat yang lebih tinggi. Hal ini ditegaskan pula oleh al-Zarnuji dalam kitab Ta’lim al-Muta’llim-nya, bahwa pentingnya keikhlasan bagi seorang murid dalam menuntutilmu. Al-Zarnuji menegaskan bahwa “suatu perbuatan yang tampaknya hanya berkaitan dengan urusan duniawi, tetapi karena niat di dalamnya bagus, maka perbuatan tersebut diterima oleh Allah sebagai amal akhirat. Sebaliknya ada pula perbuatan yang tampaknya berkaitan dengan urusan akhirat, tetapi karena disertai  niat  buruk,  maka  Allah  tidak  memberinya  pahala sedikitpun.”[2]

Kedua, bagi pendidik dalam mengajarkan ilmu hendaknya meluruskan niatnya dulu, tidak mengharapkan materi. Semua pelajaran yang diajarkan hendaknya sesuai dengan tindakan yang diperbuat (bukan hanya sekedar bisa menyampaikan saja). Mengenai niat pendidik ini beliau menyatakan:

Pendidik menurut K.H. Hasyim Asy’ari merupakan teladan bagi peserta didiknya dalam setiap perilaku kehidupan. Oleh karena itu, pendidik harus memiliki karakter-karakter yang baik dan dapat menjadi teladan yang baik pula untuk peserta didiknya maupun untuk masyarakat sekitarnya.

Pada pembahasan ini, peneliti membagi karakter-karakter yang harus dimiliki oleh pendidik menurut pemikiran K.H. Hasyim Asyari menjadi tiga, antara lain:

والثامن أن لا يجعل علمه سلّما يتوصّل الى الأغراض الدنيويّة من جاه او مال او سمعة او شهرة او تقدّم على أقرانه
a. Karakter yang harus dimiliki pendidik

Karakter pertama yang harus dimiliki oleh pendidik menurut K.H. Hasyim Asy’ari adalah sikap mental atau karakter dasar yang menjadi pondasi dalam semua karakter-karakter berikutnya yaitu terdapat dalam kitab Adab al-‘Alim wa al-Muta’allim pada beberapa pasal dalam bab V, antara lain:

1) Meyakinkan diri bahwa Allah satu-satunya tempat bergantung; hal ini sesuai dengan pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

الأوّل ان يديم مراقبة الله تعالى في السرّ و العلانيّة

2) Takut (khouf) kepada siksa Allah dalam setiap gerak, diam, perkataan, dan perbuatan; pernyataan ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الثاني ان يلازم خوفه تعالى في جميع حركاته و سكناته و أقواله و أفعاله

3) Berikap tenang sebagaimana disampaikan beliau sebagai berikut:

و الثالث ان يلازم السكينة

4)  Berhati-hati dalam setiap perkataan maupun perbuatan; hal ini sebagaimana pernyatan beliau sebagai berikut:

 و الرابع ان يلازم الورع

5) Rendah hati atau tidak menyombongkan diri; hal ini sesuai dengan pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الخامس ان يلازم التوضّع

6) Selalu khusyu’ karena Allah, sebagaimana dinyatakan oleh K.H. Hasyim sebagai berikut;

و السادس ان يلازم الخشوع لله تعالى

7) Senantiasa berpedoman kepada hukum Allah dalam setiap hal atau persoalan; adapun hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut:  

و السابع ان يكون تعويله في جميع أموره على الله تعالى

8) Tidak menjadikan ilmu pengetahuan yang dimiliki sebagai sarana mencari keuntungan yang bersifat duniawi seperti harta benda, kedudukan (jabatan), dan untuk menjatuhkan orang lain; adapun hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut:  

و الثامن ان لا يجعل علمه سلّما يتوصّل الى الأغراض الدنيويّة من جاه او مال او سمعة او شهرة او تقدّم على أقرانه

9) Tidak merasa rendah dihadapan pemuja dunia atau orang yang punya kedudukan dan harta benda, dan tidak mengagung-agungkan mereka dengan sering berkunjung dan berdiri menyambut kedatangan mereka tanpa kemaslahatan apapun di dalamnya. Hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitanmya sebagai berikut:  

و التاسع ان لا يعظم أبناء الدنيا بالمشي اليهم و القيام لهم إلا اذا كان في ذلك مصلحة تزيد على هذه المفسدة

10) Zuhud (tidak terlalu mencintai kesenangan duniawi) dan rela hidup sederhana. Jika membutuhkan dunia (materi), itu tidak lebih dari sekedar untuk mencukupi kebutuhan diri dan keluarga. Hal ini sesuai dengan pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut:  

و العاشر ان يتخلّق بالزهد في الدنيا و التقلّل بقدر الإمكان الذي لا يضرّ بنفسه او بعياله على الوجه المعتدل من القناعة

b. Upaya yang dilakukan agar menjadi pendidik yang profesional

Upaya-upaya yang dilakukan agar menjadi pendidik profesional menurut K.H. Hasyim Asy’ari merupakan langkah yang harus ditempuh oleh pendidik. Upaya-upaya tersebut terdapat pada beberapa pasal pada bab V kitab Adab al-‘Alim wa al-Muta’allim sebagai berikut:

1) Menghindari profesi yang dianggap rendah menurut  pandangan  adat maupun syari’at sebagaimana yang disampaikan oleh K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الحادي عشر ان يتباعد عن دنيئ المكاسب و رذيلتها طبعا و عن مكروهها عادة و شرعا كالحجامة و الدباغة و الصرف و الصياغة و نحو ذلك

2) Menghindari tempat-tempat yang dapat menimbulkan fitnah dan maksiat. Hal ini dilakukan agar terhindar dari prasangka-prasangka yang kurang baik di masyarakat, sebagaimana disampaikan oleh K.H. Hasyim ASy’ari sebagai berikut:

الثاني عشر ان يجتنب مواضع التهم و ان بعدت فلا يفعل شيئا يتضمّن نقص مروءة و يستنكر ظاهرا

3)  Menghidupkan syi’ar dan ajaran-ajaran Islam seperti  mendirikan  shalat  Berjama’ah di masjid, menebarkan salam kepada orang lain, menganjurkan kebaikan, dan mencegah kemungkaran dengan penuh kesabaran; Adapun mengenai hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut: 
  
و الثالث عشر ان يحافظ على القيام بشعائر الإسلام و ظواهر الأحكام كإقامة الصلاة في مساجد الجماعة و إفشاء السلام للخواص و العوام و الأمر بالمعروف و النهي عن المنكر مع الصبر على الأذى

4) Menegakkan sunnah Rasulullah SAW dan memerangi bid’ah serta memperjuangkan kemaslahatan umat Islam dengan cara yang tidak asing bagi masyarakat; hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut: 

و الرابع عشر ان يقوم بإظهار السنن و إماتة البدع و بأمور الدين و ما فيه مصالح المسلمين على الطريق المعروف شرعا المألوف عادة و طبعا

5)  Menjaga dan mengamalkan hal-hal yang sangat dianjurkan oleh syari’at, baik berupa perkataan maupun perbuatan, sebagaimana yang disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut
  
و الخامس عشر ان يحافظ على المندوبات الشريعة القولية و الفعلية

6)  Bergaul dengan siapapun dengan akhlak yang baik sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut: 

و السادس عشر ان يعامل الناس بمكارم الأخلاق من طلاقة الوجه و إفشاء السلام و إطعام الطعام و كظم الغيظ

7) Mensucikan diri dari akhlak-akhlak tercela dan menghiasi diri dengan kahlak-akhlak yang terpuji, sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و السابع عشر ان يطهّر باطنه ثم ظاهره من الأخلاق الرديئة و يعمّر بالأخلاق المرضيّة

8) Selalu mempertajam ilmu pengetahuan (wawasan) dan amal, yaitu dengan kesungguhan hati dan ijtihad, muthala’ah, mudzakarah, ta’liq, menghafal, dan melakukan pembahasan dengan berdiskusi.  Adapun mengenai hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut:

و الثامن عشر ان يديم الحرص على إزياد العلم و العمل بملازمة الجدّ و الإجتهاد و المراظبة على وظائف الأوراد من العبادة و قراءة و إقراء و مطالعة و مذاكرة و تعليقا و حفظا و بحثا

9)  Tidak merasa segan mengambil faedah ilmu pengetahuan dari orang lain atas apapun yang belum dimengerti, tanpa memandang status atau kedudukannya, nasab atau garis keturunannya, dan usia. Adapun mengenai hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:  

و التاسع عشر ان لا يستنكف عن استفادة ما لا يعلّمه ممن هو دونه منصبا نسبا او سنّا

10) Meluangkan waktu untuk kegiatan menulis, menyusun kitab, dan meringkasnya. Hal ini sebagaimana disampaikan oleh K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:  

و العشرون ان يشتغلّ بالتصنيف و الجمع و التأليف

11) Suci dari hadats dan memakai wangi-wangian serta memakai pakaian yang pantas sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:  
  
اذا عزم العالم ان سحضر مجالس درسه يتطهّر من الحدث و الخبث و يتنظّف و يتطيّب و يلبس أحسن ثيابه اللائقة بين أهل زمانه

c. Strategi pendidik dalam mengajar

Karakter pendidik yang profesional menurut K.H. Hasyim Asy’ari salah satunya memiliki strategi mengajar yang baik dan sesuai dengan kebutuhan peserta didik. Strategi mengajar yang dilakukan pendidik menurut beliau telah dipaparkan dalam kitab Adab al-‘Alim wa al-Muta’allim khususnya terdapat pada beberapa pasal di bab VI dan VII sebagai berikut:

1) Pendidik memulai pelajaran dengan basmalah dan mengakhiri dengan hamdalah, sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:  

فإذا وصل اليهم يسلّم على الحاضرين
و يقدّم على الشروع في التدريس قراءة شيئ من كتاب الله تبرّكا و تيمّنا
و تقدّم انه يستفتح كل درس ببسم الله الرحن الرحيم ليكون ذكر الله تعالى في بداية الدرس و خاتمته

2)  Menghadapi seluruh peserta didik dengan penuh perhatian, artinya pendidik tidak pilih kasih hanya memperhatikan salah satu peserta didik tetapi memberi perhatian kepada semua peserta didik. Adapun mengenai hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الثامن ان لا يظهر للطلبة تفضيل بعضهم على بعض عنده في مودّة و إعتناء مع تساويهم في الصفات من سنّ او فضيلة او تحصيل او ديانة

3) Menyampaikan pelajaran lebih dari satu materi secara terperinci, artinya pendidik harus menjelaskan secara rinci atau terarah artinya tidak boleh memperpanjang dan memperpendek pembahasan. Hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و ان تعدّدت الدروس قدّم الأشرف فالأشرف و الأهمّ فالأهمّ

4) Mengatur suara agar tidak terlalu pelan dan tidak terlalu keras sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و لا يرفع صوته رافعا زائدا على قدر الحاجة

5) Pendidik mengelola situasi kelas dengan baik, artinya menjaga dari kegaduhan yang dapat mengganggu kelancaran proses belajar-mengajar dan bersikap tegas terhadap peserta didik yang bersikap di luar etika yang ada. Adapun mengenai hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و يصون مجلسه عن اللغط
و يذكر الحاضرين ما جاء في كراهة ممارت لا سيما بعد ظهور الحقّ
و لبالغ في زجر من تعدّى في بحثه او ظهر منه لدد او سوء أدب في بحثه

6) Apabila ditanya tentang suatu persoalan yang tidak diketahui, hendaknya dia mengakui ketidaktahuannya. Hal ini sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و اذا سئل عمّا لم يعلمه قال لا أعلم او لا أدري

7)  Pendidik harus menghargai peserta didik yang bukan dari golongan mereka, artinya memperlakukan mereka dengan baik dan berusaha membuatnya merasa nyaman dalam majelis tersebut sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و يتودّد لغريب حضر عنده

8) Pendidik mengajar secara profesional sesuai dengan bidangnya sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari dalam kitabnya sebagai berikut:

و لا ينتصب للتدريس اذا لم يكن أهلا له و لا يذكر علما لا يعرفه فإن ذلك لعب في الدين و ازدراء بين الناس

9) Menjelaskan dengan menggunakan bahasa yang mudah dipahami sebagaimana pernyataan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الرابع ان يسمع له بسهولة الإلتقاء في تعليمه و حسن التلفّظ في تفهيمه

10) Bersungguh-sungguh dalam memberikan pengajaran. Hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و الخمس ان يحرص في تعليمه و تفهيمه ببذل جهده و تقريب المعنى من غير إكثار لا يحتمله ذهنه او بسط لا يضبطه حفظه

11) Melakukan evaluasi dengan cara meminta sebagian waktu  peserta didik untuk mengulang kembali pembahasan yang telah pendidik  sampaikan serta memberikan pertanyaan kepada peserta didik melalui latihan, ujian, dan semacamnya untuk mengetahui sejauh mana tingkat pemahaman mereka dalam menyerap materi yang telah disampaikan. Adapun hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و السادس ان يطلب من الطلبة في بعض الأوقات إعادة المحفوظات و يمتحن ضبطهم لما قدم لهم من القواعد المبهمة و المسائل الغريبة و يختبرهم بمسائل تنبني على أصل قرره او دليل ذكره

12) Memberikan teladan dan contoh nyata dalam setiap materi yang disampaikan, misalnya memberi contoh yang baik bagaimana cara bergaul, dan sebagainya. Hal ini sebagaimana disampaikan K.H. Hasyim Asy’ari sebagai berikut:

و العاشر ان يتعاهد الشيخ أيضا ما يعامل به بعضهم من إفشاء السلام و حسن التخاطب في الكلام و التحابب و التعاون على البرّ و التقوى و على ما هم بصدده



[1] Muhammad Hasyim Asy’ari, Adab al-‘Alim Wa al-Muta’allim……….., hlm. 25
[2] Syekh Burhanuddin al-Zarnuji, Ta’lim al-Muta’allim (Kudus: Menara Kudus, 1963), hlm. 29-30

No comments

Post a Comment

Wajib Kunjung

Google+

Pengunjung

Twitter